Aug 20, 2010

:: haramkah bersalaman antara lelaki dan perempuan bukan mahram ::

Al-Imam Yusuf berkata dalam fatwa mau'sirah: 

Setelah memperhatikan riwayat-riwayat tersebut, maka yang mantap dalam hati saya adalah bahawa semata-mata bersentuhan kulit tidaklah haram. Apabila didapati sebab-sebab yang menjadikan percampuran (pergaulan) seperti yang terjadi antara Nabi saw. dengan Ummu Haram dan Ummu Sulaim serta aman dari fitnah bagi kedua belah pihak, maka tidak mengapalah bersalaman antara laki-laki dengan perempuan ketika diperlukan, seperti ketika datang dari perjalanan jauh, seorang kerabat laki-laki berkunjung kepada kerabat wanita yang bukan mahramnya atau sebaliknya, seperti anak perempuan pakcik atau anak perempuan makciki sama ada dari pihak ibu ataupun dari pihak ayah, atau isteri pakcik, dan sebagainya, lebih-lebih jika pertemuan itu sudah lama tidak terjadi.

Dalam menutup pembahasan ini ada dua hal yang perlu saya tekankan(perbahasannya panjang,sesiapa mahu perbahasannya yang lengkap emailkan pada saya)

Pertama, bahawa bersalaman antara laki-laki dan perempuan itu hanya diperbolehkan apabila tidak disertai dengan syahwat serta aman dari fitnah. Apabila ditakuti terjadi fitnah terhadap salah satunya, atau disertai syahwat dan taladzdzudz (berlazat-lazat) dari salah satunya (apa lagi keduanya) maka keharaman bersalaman tidak diragukan lagi.

Bahkan seandainya kedua syarat ini tidak terpenuhi - iaitu tiadanya syahwat dan aman dari fitnah - meskipun bersalaman itu antara seseorang dengan mahramnya seperti Makciknya, saudara sesusuan, anak tiri, ibu tiri, mertua, atau lain-lain, maka bersalaman pada situasi seperti itu adalah haram.

Bahkan bersalamann dengan anak kecil pun haram hukumnya jika kedua syarat itu tidak terpenuhi.

Kedua, hendaklah bersalaman itu jika ada keperluan saja, seperti yang disebutkan dalam pertanyaan di atas, iaitu dengan ahli keluarga atau besan yang terjadi hubungan yang erat dan akrab diantara mereka; dan tidak baik hal ini diperluas kepada orang lain, bagi mengawal pintu kerosakan, menjauhi syubhat, mengambil sikap hati-hati, dan meneladani Nabi saw. - tidak ada riwayat kuat yang menyebutkan bahawa beliau pernah bersalaman dengan wanita lain (bukan ahli kelurga atau tidak mempunyai hubungan yang erat).

Dan yang lebih utama bagi seorang muslim atau muslimah - yang komitmen pada agamanya - ialah tidak memulai bersalaman dengan jantina yang berlainan. Tetapi, apabila diajak bersalaman barulah ia bersalaman.

Saya tetapkan keputusan ini untuk dilaksanakan oleh orang yang memerlukannya tanpa merasa telah mengabaikan agamanya, dan bagi orang yang telah mengetahui tidak usah mengingkarinya selama masih ada kemungkinan untuk berijtihad.




Dan saya bawakan juga pandangan dari guru saya.

Secara umum terdapat 2 pendapat. Yang pertama dipegang oleh kebanyakan ulama yg lepas dan sekarang yakni tidak dibenarkan. Yang kedua pendapat ulama kontemporari yakni adalah lebih baik untuk tidak bersalam tangan dengan org yg halal kita kahwini, namun sekiranya seseorang itu boleh menyebabkan jatuh maruah sesseorang itu, maka itu dibenarkan. Di sini ingin dijelaskan bahawa Islam telah menutup segala pintu yg boleh membawa kepada hubungan yg haram antara lelaki dan perempuan. 

Prof Qardhawi telah mengeluarkan fatwa berkaitan bab bersalaman dengan wanita (Fatawa Mu'asirat): Berikut adalah fatwa dan penjelasannya secara ringkas. 

1.Harus berjabat tangan ketika tidak disertai dengan syahwah, rasa kenikmatan atau rasa teransang. Ia juga mesti aman daripada fitnah. Jika disertai dengan syahwah dan teransang gelora seks, maka haram hukumnya walaupun dengan mahram (ipar duai, mertua, anak saudara dan lain-lain) atau lelaki remaja yang belum tumbuh janggut) 

2.Berjabat tangan hendaklah pada tempat yang perlu sahaja, contohnya: suasana hari raya, ramai sahabat handai, saudara mara yang datang yang kebanyakannya adalah saudaramara samaada melalui nasab atau perkahwinan. 

3. Ia pada kadar yang tidak keterlaluan dan berlebihan sebagai langkah berjaga-jaga kerana RasuluLlah saw tidak pernah berjabat salam dengan wanita bukan mahram. 

4.Lelaki beriman yang menjaga agamanya seharusnya tidak memulakan salam (kepada wanita). Ia bersalaman bila pihak wanita yang memulakan dahulu. 

5.Hukum bersalaman dengan wanita ini terhad dan khusus bagi siapa yang memerlukan sahaja. 

Perbahasan dalam bab ini sungguh panjang, maka Qardhawi telah merumuskan untuk kita. 


Bersalam dengan perempuan bukanlah cara yg betul ketika bertemu dgn perempuan dalam Islam. Para Ulama bersepakat mengatakan bersalam dengan perempuan bukanlah cara yang betul. Biarlah seluruh manusia di muka bumi ini tahu bahawa ia merupakan salah satu dr protokol Islam, kemudian barulah dia menahan diri dari menghulurkan tangan kepada kaum wanita. Al-Quran telahpun memberitahu kita agar jangan melihat kaum yg lain dengan nafsu. Dan kita juga tahu, bersalaman dengan kaum yg lain adalah lebih merbahaya dari itu. Oleh kerana tidak terdapat satu hadis pon mengatakan ia haram, para ulama membuat keputusan bahwa ia menghampiri hukum haram yakni makrooh. 

Di dalam fatwa an-Nadthar wal-Khulwah wal-Ikhtilaat-(m/s 10), telah diharamkan lelaki bersalam dengan seorang perempuan yg bukan mahram, Ini kerana dengan bersalam, boleh menbulkan fitnah dan fitnah yg paling hebat ialah menyentuh kulit perempuan ajnabi, dan segala perkara yg membawa ke arah fitnah itu adalah dilarang. 





2 comments:

Mr.Homosapiensz said...

katakan seorg wanita bukan islam menghulurkan tangan untuk lelaki islam camne?

NadhZ said...

tidak perlu di sambut..
sbg contoh ,
hmmm dlm flem ayat2 cinta.
ketika org krstan tu nak bsalamn dgn fahri .. dia cume mnudukkn mke nya.
tgnnya plak . myusun 10 jri. tp xmnyntuh..
allahualm.
tp skrg?.. laki pmpuan. dah xde perasaan tu smua.. mjaga adp dah xde..